NYORONG,BUKAN SORONG SERAH

NYORONG,BUKAN SORONG SERAH

Oleh : Ahmad Zuhri Muhtar

Upacara Nyorong merupakan salah satu episode dari sebuah prosesi pernikahan putra-putri Tau Samawa. Upacara Nyorong ini dilaksanakan setelah Bakatoan atau lamaran pihak laki-laki diterima oleh orang tua si wanita yang kemudian diteruskan dengan acara Basaputis. Didalam acara Basaputis ini lah ditentukan hari-hari baik untuk pelaksanaan episode-episode berikutnya dalam sebuah prosesi perkawinan masarakat Sumbawa. Namun sekarang nilai-nilai budaya atau adat istiadat lama itu sudah mulai kabur atau dikaburkan, misalnya tentang sebutan dan pengertian nyorong ini.

Dibeberapa tempat di Kabupaten Sumbawa, istilah nyorong bahkan sudah berganti sebutan dengan SORONG SERAH. Padahal orang-orang tua dahulu tidak pernah mengenal istilah tersebut. Tidak jelas siapa yang memulai istilah ini, dan tidak seorang pun yang memberikan teguran atau meluruskan sebutan sorong serah ini.

Sorong Serah adalah istilah dalam prosesi pernikahan etnis Sasak ( Lombok ) Sedangkan Tau Samawa hanya mengenal istilah Nyorong meliputi barang yang diantar, orang yang mengantar dan pihak yang menerima.

Meski tidak jelas siapa yang memulai dengan istilah Sorong Serah pada upacara nyorong ini, namun bisa ditebak bahwa istilah ini datang dari Alas atau Sumbawa bagian Barat. Pertama karena komunitas sasak dikawasan ini jauh jumlah lebih besar jumlahnya ketimbang dikawasan lain di Sumbawa, kecuali Labangka.

Yang lebih parah lagi bahwa selain sebutan Nyorong yang sudah berganti menjadi sorong serah, juga kelengkapan upacara ikut berganti. Sebut saja Ratib Rabana Ode yang selalu dominan pada setiap upacara nyorong, sudah jarang ditemui. Ratib sudah berganti dengan Kecimol sebuah kesenian sasak.

Saya pernah menemui kasus ini di dua desa. Ketika itu saya diminta keluarga perempuan untuk menerima kedatangan keluarga calon pengantin laki-laki yang kebetulan dari sebuah desa di Kecamatan Alas. Saya pun sangat kaget ketika rombongan dari Alas ini tiba. Suara drumband bergemuruh ditengah desa. Masarakat pun tumpah ruah, turun ke jalan ingin menyaksikan nya. Ternyata suara bergemuruh itu bukan dari sebuah group drumband, tetapi sebuah group Kecimol. Lucunya lagi para penabuh rebana ( Ratib Rebana Ode ) yang sedianya akan menyambut,bubar seketika karena ingin menyaksikan Kecimol ini.

Saya hanya bisa tertunduk malu melihat semua itu. Namun saya tidak kehabisan akal. Saat giliran saya berpidato menyambut rombongan itulah, saya gunakan untuk menyindir semua yang hadir ditempat itu dengan sebuah lawas

Gila Nanta Tu Samawa

Ada Adat Mara Nonda

Ratib Gentan Ke Kecimol

Kita tentu prihatin dengan hal ini. Kepada semua tokoh-tokoh masarakat, tokoh-tokoh adat dan pemerintah khususnya, diharapkan peran sertanya untuk meluruskan semua ini sekaligus bersama-sama kita melestarikan budaya dan adat istiadat leluhur kita. ( bangmek )